Home - Bisnis - Harga Minyak Dunia Turun untuk Hari Kelima Berturut-turut
Pasang Banner Disini : Hubungi 0823 8639 7918

Harga Minyak Dunia Turun untuk Hari Kelima Berturut-turut

minyak

NEW YORK – Harga minyak dunia jatuh untuk hari kelima berturut-turut, penurunan terpanjang sejak Februari, di tengah kekhawatiran Inggris akan meninggalkan Uni Eropa dan Federal Reserve (The Fed) mengisyaratkan rencana untuk dua kenaikan suku AS tahun ini meskipun harapan pertumbuhan lebih lambat.

Dikutip dari Reuters, Kamis (16/6/2016), harga minyak mentah brent untuk pengiriman bulan depan turun 86 sen atau 1,7% menjadi USD48,97 per barel. Sementara, harga minyak AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman bulan depan turun 48 sen atau 1% ke level USD48,01 per barel.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan bahwa minyak mentah akan berada pada level USD45-USD50 per barel untuk mencapai defisit pasokan di paruh kedua 2016.

Harga minyak telah jatuh tanpa istirahat sejak 8 Juni, untuk kerugian total sekitar 7%. Baru sepekan yang lalu, brent mencapai posisi tertinggi tahun ini di level USD53 per barel dan WTI mencapai USD52 setelah terjadi gangguan pasokan, sebagian besar dari Nigeria dan Kanada.

Penurunan harga pun kembali terjadi sebagai pasar global merosot di tengah kekhawatiran bahwa Inggris pada 23 Juni bisa memilih untuk meninggalkan Uni Eropa. USD pun tercatat melemah terhadap beberapa mata uang, tetapi tetap mendekati dengan tinggi pada kekhawatiran yang disebut brexit. USD yang lebih kuat membuat minyak mentah dengan menggunakan mata uang AS, lebih mahal di euro dan lain-lain.

The Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk bulan ini karena menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk 2016 dan 2017. Tapi itu masih mengisyaratkan dua kenaikan tingkat tahun ini.

“Downgrade ekonomi oleh Fed pasti membebani harga minyak mentah selain dari keprihatinan brexit,” kata John Kilduff, mitra di New York hedge fund energi Again Capital.

“Untuk mempertahankan kenaikan harga minyak baru-baru ini, kami sedang mencari permintaan yang kuat ke depan. Itu sudah dibawa pergi, dan Anda masih memiliki kemungkinan kenaikan suku bunga untuk bersaing dengan,” imbuhnya.

Stok minyak mentah AS turun 933.000 barel pekan lalu, yang dikelola pemerintah Energy Information Administration (EIA) mengatakan, dibandingkan ekspektasi pasar sebesar 2,3 juta barel. (izz) SINDONEWS.com

Komentar Pembaca

komentar

#Tag : Riau | Berita Riau | Berita Rokan Hilir | Pekanbaru | Berita PekanbaruKampar | Siak | Walikota Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul 
Untuk Pemasangan Iklan Hubungi Kami : 0823 8639 7918

Check Also

Harga Rokok Akan Menjadi 50 Ribu Perbungkus, Masih Mau Merokok?

                   TUTELAH.COM, Jakarta Dari mulai hoax sampai …