Home - Nasional - Ini tanggapan TNI mau disuruh usir lonte dan masuk gorong-gorong
Pasang Banner Disini : Hubungi 0823 8639 7918

Ini tanggapan TNI mau disuruh usir lonte dan masuk gorong-gorong

Ini tanggapan TNI mau disuruh usir lonte dan masuk gorong-gorong
Reporter : Yulistyo Pratomo, Faiq Hidayat

ini-tanggapan-tni-mau-disuruh-usir-lonte-dan-masuk-gorong-gorong
Kopaska masuk gorong-gorong. ©2016 merdeka.com/imam buhori

JAKARTA – Dalam beberapa pekan terakhir, Tentara Nasional Indonesia (TNI) membantu Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta untuk melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai lembaga eksekutif. Sejumlah personel dikerahkan dalam penertiban kawasan prostitusi Kalijodo, bahkan baru-baru ini Komando Pasukan Katak (Kopaska) masuk ke gorong-gorong.

Pengerahan pasukan tersebut rupanya membuat politikus PDI Perjuangan TB Hasanuddin memprotesnya. Padahal prajurit TNI harus dilatih sistem pertahanan meski tak ada perang (efek deteren).

“Masak masuk gorong itu bukan efek deteren. Kemudian ada TNI masak usir lonte bukan efek deteren,” kata TB Hasanuddin saat diskusi bertema TNI antara idealisme dan realitas di era reformasi di Tebet, Jakarta, Jumat (4/3).

Apakah TNI juga senada dengan TB Hasanuddin?

Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat, Brigadir Jenderal M Sabrar Fadhila mengatakan, TNI memiliki prinsip untuk membantu tugas-tugas pemerintah. Bantuan tak hanya soal keamanan, tapi juga persoalan-persoalan lain yang berkaitan dengan masyarakat.

“Pada prinsipnya begini, kita sifatnya membantu terhadap apa yang dilakukan oleh pemerintah, masalah apapun,” ujar Sabrar saat berbincang dengan merdeka.com, Jumat (4/3) malam.

Dia melanjutkan, penugasan yang diberikan kepada seluruh prajurit merupakan perintah yang diberikan undang-undang. Ditambah lagi, Indonesia dalam kondisi damai, sehingga memungkinkan TNI untuk terjun ke masyarakat.

“Tugas sesuai dengan undang-undang kita, bahwa kita bisa membantu tugas pemerintah daerah. Saya kira dalam kondisi damai boleh lah. Sesama bangsa kita saling membantu,” lanjutnya.

Senada dengan Sabrar, Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Laut, Laksamana Pertama M Zainuddin menyatakan, pengerahan pasukan untuk masuk ke dalam gorong-gorong bukan kemauan sendiri. Mereka bergerak berdasarkan permintaan langsung dari Pemprov DKI.

“Jadi begini, bahwa TNI AL kerahkan Kopaska itu kan bukan kemauan sendiri atas permintaan Pemerintah DKI, sudah permintaan tugas di antara kita bantu Pemerintah Daerah,” pungkasnya.

Seperti diketahui, ribuan personel TNI AD dilibatkan dalam penertiban kawasan lokalisasi Kalijodo yang berlangsung Senin (29/2) lalu. Kemudian, TNI AL mengutus Kopaska untuk masuk ke dalam gorong-gorong untuk memeriksa kondisi saluran air yang berdekatan dengan istana, pengerahan ini dilakukan di tengah ramainya isu sabotase yang diembuskan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama setelah ditemukannya kulit kabel.sumber:merdeka.com//

Komentar Pembaca

komentar

#Tag : Riau | Berita Riau | Berita Rokan Hilir | Pekanbaru | Berita PekanbaruKampar | Siak | Walikota Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul 
Untuk Pemasangan Iklan Hubungi Kami : 0823 8639 7918

Check Also

Tampilan Jokowi yang Kembali Formal Saat Blusukan

Jakarta – Presiden Joko Widodo ‘hobi’ bergaya kasual saat blusukan dan kunjungan ke daerah belakangan …